Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Pengertian System Software dan Contoh Software Sistem

System Software dan Software Sistem

Apa itu System Software ? Software Sistem adalah perangkat lunak yang dirancang untuk menyediakan platform untuk perangkat lunak lain. Contoh nya seperti sistem operasi (OS) seperti macOS, GNU / Linux dan Microsoft Windows, perangkat lunak ilmu komputasi, mesin game, otomasi industri, dan service apps.



Jenis ini merupakan kebalikan dari software aplikasi, yang memiliki fungsi untuk menjalankan sebuah program seperti membuat dokumen teks, bermain game, mendengarkan musik, atau menjelajahi web secara kolektif.

Supaya lebih mendalam mengetahui perbedaan dia antara keduanya silahkan kamu baca postingan Pengertian Software Aplikasi dan Contoh Software Aplikasi.

Pengertian System Software

Software Sistem mengacu pada file dan program yang membentuk sistem operasi pada sebuah komputer. File sistem ini mencakup libraries of functions, layanan sistem, driver untuk printer dan hardware lain, preferensi sistem, serta file konfigurasi lainnya.

Program-program yang merupakan bagian dari perangkat lunak sistem termasuk assemblers, compilers, file management tools, system utilites, dan debuggers.

System Software akan terinstal pada komputer ketika pengguna menginstal sistem operasi. pengguna kemudian dapat memperbarui OS mereka dengan menjalankan program seperti "Windows Update" untuk Windows atau "Software Update" untuk Mac OS X.

Tidak seperti program aplikasi, perangkat lunak sistem tidaklah dimaksudkan untuk dijalankan oleh end-user. Misalnya, walaupun pengguna mungkin menggunakan browser Web setiap hari, Akan tetapi mungkin pengguna tidak banyak menggunakan program assembler (kecuali, tentu saja, si pengguna adalah seorang programmer komputer).

Karena Software Sistem berjalan pada tingkat paling dasar dari komputer, membuat jenis ini disebut "low-level" software (perangkat lunak "tingkat rendah").

Software Sistem ini menghasilkan user interface sehingga memungkinkan sistem operasi untuk berinteraksi dengan hardware (perangkat keras).

Contoh Software Sistem

System Software juga bisa dianggap sebagai perantara untuk memastikan antara software lainnya dan hardware berjalan dengan baik di komputer. 

Software Sistem dapat dikategorikan sebagai berikut:
  • Sistem Operasi: Perantara antara Hardware, program sistem, dan aplikasi lain.
  • Device Driver: Mengaktifkan komunikasi perangkat dengan OS dan program lain.
  • Firmware: Mengaktifkan kontrol dan identifikasi perangkat.
  • Translator: Menerjemahkan bahasa tingkat tinggi ke kode mesin tingkat rendah.
  • Utility Software: Memastikan fungsionalitas bekerja optimal dari perangkat dan aplikasi.

1. Sistem Operasi (OS)

Sistem operasi adalah sistem yang mengelola perangkat keras komputer. Sistem operasi terdiri dari program dan data. Sistem operasi juga menyediakan layanan bagi pengguna sehingga mereka dapat menjalankan program aplikasi di perangkatnya.

Berikut beberapa contoh dari sistem operasi (OS) :

OS Komputer
  • Windows 10
  • Mac OS X
  • Ubuntu
OS Server
  • Ubuntu Server
  • Windows Server
  • Red Hat Enterprise
OS Internet/Web
  • Chrome OS
  • Club Linux
  • Remix OS
OS Handphone/ Mobile
  • iPhone OS
  • Android OS
  • Windows Phone OS

2. Device Driver

Driver adalah jenis System Software yang bekerja supaya hardware bekerja dengan baik. Jenis ini memungkinkan komponen untuk melakukan tugas mereka seperti yang diarahkan oleh OS.

Beberapa contoh Hardware yang memerlukan driver:
  • Mouse
  • Keyboard
  • Touch pad
  • Printer
  • Display card
  • Network card
  • Sound
  • Function keys
Dari kedelapan daftar diatas, ada yang drivernya telah otomatis terinstall seperti Mouse, keyboard dam touchpad. Dan ada juga yang drivernya harus pengguna install secara manual misalnya Printer.

3. Firmware

Firmware adalah software operasional yang tertanam dalam flash, ROM, atau chip memori EPROM untuk OS yang secara langsung mengelola dan mengontrol semua aktivitas dari setiap hardware tunggal.

Secara tradisional, firmware dipasang pada chip yang tidak mudah menguap. Pengguna dapat memperbaruinya dengan menggantinya dengan chip baru yang sudah diprogram.

Namun, saat ini, firmware telah diinstal pada chip flash. Jadi, sekarang pengguna bisa memperbaruinya tanpa menukar chip. Dua contoh dari jenis ini adalah chip BIOS (Basic Input / Output System) dan chip UEFI (Unified Extended Firmware Interface).

Pabrikan memasang firmware pada motherboard, dan dapat diakses melalui dua jenis chip ini. Ini adalah antarmuka konfigurasi. Ketika komputer dinyalakan dan sedang melalui POST (Power On Self Test), maka ini yang pertama kali dimuat.

Firmware motherboard membangunkan semua perangkat keras saat dimulai. Ini memastikan bahwa semua komponen komputer bekerja. Jika semua komponen berfungsi dengan baik, maka itu akan menjalankan bootloader, yang selanjutnya akan memuat sistem operasi.

Namun, jika ada kesalahan pada sistem RAM, BIOS tidak akan mengizinkan komputer untuk boot. Perbedaan utama antara firmware dan driver adalah firmware akan berada di dalam perangkat sedangkan driver akan menginstal di sistem operasi.

4. Translator

Ini adalah program menengah yang diandalkan oleh programer software untuk menerjemahkan kode sumber bahasa tingkat tinggi ke kode bahasa mesin. Yang pertama adalah kumpulan bahasa pemrograman yang mudah dipahami dan dikodekan oleh manusia. Misalnya Java, C ++, Python, PHP, BASIC. Dan yang terakhir adalah kode kompleks yang hanya dimengerti oleh prosesor.

Bahasa penerjemah populer adalah kompiler, assembler, dan interpreter. Biasanya dirancang oleh produsen komputer. Program penerjemah dapat melakukan terjemahan lengkap kode program atau menerjemahkan setiap instruksi lainnya sekaligus.

Kode mesin ditulis dalam sistem bilangan base-2, ditulis dalam 0 atau 1. Ini adalah bahasa tingkat serendah mungkin. Sementara tampaknya tidak berarti bagi manusia, nol dan yang sebenarnya diurutkan dengan cerdas oleh prosesor untuk merujuk pada setiap kode dan kata.

Selain menyederhanakan pekerjaan developer software,translator juga dapat membantu dalam berbagai tugas desain mereka. Contohnya :
  • Mengidentifikasi kesalahan sintaksis selama penerjemahan, sehingga memungkinkan dilakukannya perubahan pada kode.
  • Memberikan laporan diagnostik setiap kali aturan kode tidak diikuti. Alokasikan penyimpanan data untuk program ini.
  • Memberikan daftar kode sumber dan detail program.

5. Utility Software

Utility Software adalah jenis software sistem yang berada di antara sistem dan software aplikasi. Ini adalah program yang ditujukan untuk tugas-tugas diagnostik dan pemeliharaan untuk komputer.

Mereka berguna untuk memastikan fungsi komputer tetap berjalan secara optimal. Tugas mereka beragam, mulai dari mengamankan data penting hingga defragmentasi drive disk.

Kebanyakan Utility Software adalah software pihak ketiga tetapi mereka juga dapat dibundel dengan sistem operasi. Utility Software pihak ketiga biasanya tersedia secara individual atau dibundel bersama seperti dengan Hiren Boot CD, Ultimate Boot CD, dan Kaspersky Rescue Disk.

Contoh dan fitur perangkat lunak utilitas meliputi:
  • Antivirus dan keamanan untuk keamanan file dan aplikasi : Misalnya Malwarebytes, Microsoft Security Essentials, dan AVG.
  • Layanan partisi disk : Seperti Manajemen Disk Windows, Easeus Partition Master, dan Partition Magic.
  • Disk defragmentasi untuk mengatur file yang tersebar di drive : Contohnya termasuk Disk Defragmenter, Perfect Disk, Disk Keeper, Comodo Free Firewall, dan Little Snitch.
  • Kompresi File untuk mengoptimalkan ruang disk : Seperti WinRAR, Winzip, dan 7-Zip.
  • Pencadangan data untuk alasan keamanan : Misalnya Cobian, Clonezilla, dan Comodo.
  • Layanan diagnostik Hadware : Seperti Hard Disk Sentinel, Memtest, dan Performance Monitor.
  • Pemulih data untuk membantu mendapatkan kembali data yang hilang : Seperti iCare Data Recovery, Recuva, dan EaseUs Data Recovery Wizard.
  • Firewall untuk perlindungan terhadap ancaman eksternal : Contohnya Windows Firewall.